Praktikum oh praktikum

Seorang mahasiswa teknik kimia tidak akan lepas dari yang namanya praktikum.. Bahkan Laporan praktikum pun mengalahkan kuliah. Di saat kuliah, malah banyak yang nulis laporan. Kalo dosennya nglarang, berarti jam kuliah itu digunakan untuk tidur karena semaleman nulis laporan. Ga jarang banyak yang titip absen karena lebih memilih menuntaskan laporan yang dikejar deadline.

Sebenernya saya setuju sama pernyataan salah satu temen kalo sistem laporan disini bikin bego. Soalnya kita jadi ga pernah belajar, ngerjain pr dan merhatiin dosen gara2 laporan.

Tapi kalo praktikumnya sih oke2 aja…
Praktikum hari jumat tanggal 13 kemaren, saya dengan sukses nyampurin hcl ke glukosa anhidrat. Pas si ofa (temen sekelompok) bigung nyariin hcl saya diem aja. Soalnya saya ga ngerasa liat hcl dari tadi. Pas dicari2 yang ada cuman glukosa anhdrt. Trus saya mikir kok masih ada glukosany. Kan tadi udah saya tuangin semua ke Labu glukosa yang gede. Setelah saya mengutarakan apa yang ada dipikiran, maka terkuaklah misteri hilangnya hcl. Habis itu saya cepet2 bikin larutan glukosa anhdrt yang baru dan temen saya yang-tadi-kebingungan cepet2 ambil hcl lagi di ruang asam.. Maafkan kekhilafan saya ya teman2 kel 2 jumat pagi… v_v

Untuk pratikum terakhir semester ini, hari jumat besok, materinya protein. Dan sampelnya adalah…jeng jeng jeng.. Daging paha Kodok betina sebelah kiri..*prok prok prok*. Tapi gapapa lah, gampang, ada yang jual, dari pada kelompok laen yang suruh bawa cacing tanah. Pastinya mereka berburu cacing sendiri.

Karena si gita (walaupun namanya gita, tapi dia cowok) sama ayu ga nemuin daging kodok di semarang, jadilah saya juga berburu kodok di pasar salatiga. Ternyata memang ada yang jual. Kodoknya udah dimutilasi, di potong kepalanya, dan di kuliti. Saya beli 2 ekor (walaupun kodoknya udah ga berekor). Betina ato nggak? Mana saya tahu. Anggep aja betina.
Sampai di rumah saya udah ga sabar langsung ambil pisau trus menyayat daging paha kodok. Saya sempet berhalusinasi denger ada suara ‘webek’ pas lagi motong2 daging.
Karena kpalanya udah ga ada, jadi bagian atas dan bawah agak susah dibedain, jadinya paha dua2nya bisa jadi bagian kiri. Saya ambil aja dua2nya karena ga mau repot bedain mana kirinya kodok itu yang sebenernya. Setelah itu dijemur deh di luar..
Semoga praktkum terakhir buat semester ini lancar… Amin..
Hwaiting!!😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s