Walking On The Fire

Yeah, finally bisa posting hal2 ga jelas lagi, setelah minggu2 padat kemaren..

Pernah gag sengaja nyentuh api? Mungkin nyoba jalan diatas bara api? Atau iseng bakar kaki sendiri? Oke, klo itu terlalu ekstrim.
Dulu sedikitpun ga pernah terlintas di kepala buat deket2 sama api. Tapi sekarang jika ada yang nanyain pertanyaan ke dua diatas itu, tanpa ragu aku bakal angkat tangan yang tinggi. Beeuuuhhhh…

Tanggal 9-10 april minggu lalu aku ikut leadership training yang diadain departemen kaderisasi kampus..
Acaranya dimulai sabtu pagi kita disuruh dateng jam setengah enam pagi. Tapi yang terjadi padaku adalah bangun tepat jam setengah enam karena muti ketok2 pintu kamar mau berangkat bareng..

aku    : (liat jam. hah. buka pintu. liat muti.)”Mut, ak barusan bangunnnn, hapeku matiiii, ga ada      alarm..”*kucek2mata
muti : (nyengir. stay calm) “yaudah mandi dulu…”
aku   : (nurut. masih ngantuk. ngesot ke kamar mandi)

Acaranya lumayan, ga ada pressure, walaupun yang ikut akhirnya cuma setengah dari angkatanku.
Acaranya dimulai jam 7. Sambutan2, Materi2 diselingin ishoma sampai jam 10 malem. Di materi terakhir itu, dimana kebanyakan temen2ku udah ngantuk, si bapak pembicara dari oase (lupa namanya, sebut saja pak oase) ngomong sesuatu tentang walking on the fire gtu. Temenku Iska mulai parno. Kata dia, kita beneran disuruh jalan diatas api. Aku cuman jawab ‘Ha? Masa sih?!’

Sampai di area tekim (acara sebelumnya di fkm), beneran, kita disuruh baris di tempat berumput. Cewek2 mulai panik, pada istighfar. Cowok2 ada yang pura2 tenang, ada yang pura2 jadi cewek. Gak lah ya.
Si pak oase sih santai aja ngasih instruksi kalo kita jalan diatas apinya itu ga boleh lari, ga boleh jinjit2, dan ga boleh jalan dipinggir area yang ga ada apinya.

Jalan api yang dibuat lebarnya sekitar 40cm, panjangnya 3meter. Apinya tingginya nyaris selutut. Yang cewek disuruh jalan duluan. Sebelum jalan, basahin rok sampai selutut dulu. Satu per satu anehnya mau maju dan nyobain. Ada juga yang baru 2 langkah langsung berhamburan keluar. Pas giliranku, wah, ga bisa diungkapkan dengan kata2. Temen2 pada nyemangatin. Dengan bismillah, aku melangkah dan pandangan menuju ke baskom besar berisi air di ujung jalan api. Ga tega liat kaki nginjek api. Rasanya…BEEUUHHHHH. Tidak bisa di deskrpsikan. Setelah nyampe ujung aku langsung loncat ke baskom air langsung nyesssss.. rasa sakitnya ilang. Habis itu jalan kearah temen2 yang udah nyobain yang lagi pada duduk2. Pas keluar dari baskom air itu telapak kaki rasanya jadi panas dan perih. Aku duduk, ngipasin kaki sambil liat ke arah temen2 yang lagi nyobain.

Yang cewek kalo ga salah ada 5 orang yang ga berani nyobain. Si chika malah sampe pingsan ngeliat doank. Tapi aku ga nyesel udah nyoba. Tapi sayangnya farah kakinya bener2 terbakar dan dia nangis terus semaleman. Sampai sekarang, di kampus kakinya msih diperban. Beberapa temenku yang lain juga melepuh di sekitar telapak kaki. Padahal paginya kita langsung ke tempat outbond. Tapi semuanya pada semangat nyobain landing web dan jembatan goyang. Sedangkan aku yang phobia ketinggian ini cukup melihat sajalah ya. Pengalaman walkin on the fire itu udah lebih dari cukup.🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s